Apa Persamaan dan Perbedaan Deposito vs P2P Lending Investasi

P2P lending muncul sebagai alternatif investasi baru dari perusahaan fintech. Apa perbedaan antara berinvestasi di P2P dan deposito?

P2P hadir untuk menawarkan keuntungan investasi yang sangat menarik. Bunga hingga 15% per tahun, dan hingga 20% per tahun.

Karena minat yang menarik ini, banyak orang yang tertarik untuk memasukkan uangnya ke P2P.

Muncul pertanyaan, apa perbedaan antara berinvestasi di P2P dan melakukan deposit.

Penting untuk memahami perbedaan ini, terutama sebelum masuk ke alat baru, seperti P2P.

1. Produk

P2P adalah kependekan dari Peer To Peer Lending, yang berarti pemberi pinjaman dan peminjam dapat berkomunikasi secara langsung melalui platform teknologi P2P.

Bagaimana individu dapat meminjamkan uang secara langsung (tanpa perantara) kepada orang lain secara aman dengan risiko yang terukur?

Baca Juga :  Strategi Trading Saham Harian Agar Untung Terus

Dulu, kemungkinan ini sulit dilakukan karena banyak kendala.

Namun saat ini, dengan kemajuan teknologi, keinginan masyarakat untuk meminjam dapat dipenuhi secara langsung melalui P2P – Peer to Peer.

P2P lending adalah pinjam meminjam langsung berbasis teknologi informasi.

Satu pihak adalah pemberi pinjaman, sedangkan pihak lain adalah penerima pinjaman, yang dipenuhi melalui platform penyedia P2P.

P2P tidak menghimpun dana masyarakat karena dalam mekanisme pemilik dana (pemberi pinjaman) bertemu langsung dengan pencari uang. Pemilik dana memilih entitas yang akan didanai.

Dana dari pemberi pinjaman tidak dikumpulkan oleh perusahaan penyelenggara P2P, tetapi disalurkan langsung ke penerima pinjaman. Perusahaan yang diatur P2P hanya memberikan informasi tentang profil calon debitur dan menerapkan manajemen risiko.

Dalam P2P, keputusan untuk membiayai pinjaman langsung di tangan pemilik dana, dan regulator tidak memutuskan siapa yang akan menerima pinjaman.

Baca Juga :  Perbedaan Investasi Saham dan Trading Saham

Berbeda dengan simpanan dimana nasabah menempatkan simpanannya di bank. Di mana bank akan memberikan pinjaman, para deposan tidak tahu.

Keputusan peminjaman sepenuhnya ada di pihak bank, sedangkan tugas penyimpan adalah melakukan penyetoran saja.

2. Kembali

Konsep peer-to-peer yang menghilangkan peran bank sebagai perantara, menjadikan proses pinjam meminjam lebih fleksibel, inovatif dan cepat.

Pengembalian bagi pemegang uang P2P menjadi lebih menarik karena hilangnya perantara. Pengalaman saya berinvestasi dalam proyek P2P dapat memberikan pengembalian 15%-18% per tahun.

Investasi minimum di P2P dapat dikurangi sangat kecil karena sifatnya yang korporat. Calon pemberi pinjaman dapat bersama-sama membiayai bisnis potensial, dengan membagi jumlah pembiayaan.

Saya cek sekali, seorang P2P menerima investasi mulai dari Rp. 100 ribu. Jumlah investasi yang sangat wajar.

Baca Juga :  Cara Berinvestasi Saham untuk Pemula online

Manfaat lainnya adalah berinvestasi di P2P dapat dilakukan secara online kapan saja dan di mana saja. Tidak perlu datang ke kantor cabang.

Bunga deposito sangat rendah. Data terakhir menunjukkan bunga simpanan di bank-bank BUMN sebesar 2,85%.

Rendahnya bunga deposito ada hubungannya dengan tingkat risiko.

3. Risiko

Pemberi pinjaman atau lender menanggung 100% risiko gagal bayar di P2P. Operator P2P tidak diperbolehkan mengambil risiko pinjaman yang jatuh tempo.

Sedangkan jika Anda menabung di bank, maka saat kredit macet, risiko ditanggung bank, dan bukan pemilik simpanan. Pemilik titipan.

Hal ini membuat risiko orang menempatkan uang dalam investasi P2P jauh lebih tinggi daripada menempatkan deposito di bank.

Dapat dikatakan bahwa risiko penyetoran hampir tidak ada karena LPS memastikan bahwa uang penabung di bank aman.

Baca Juga :  Rekomendasi Saham Online Terpercaya Bagi Pemula

Sementara itu, risiko berinvestasi di P2P akan tergantung pada kinerja pembayaran peminjam. Ada peminjam yang baik, tetapi tidak sedikit peminjam yang buruk.

4. Likuiditas

Dapat dikatakan bahwa likuiditas P2P rendah. Artinya uang yang sudah dimasukkan ke P2P tidak bisa dicairkan sebelum tanggal jatuh tempo.

Bahkan jika investor P2P dipaksa untuk menarik uang mereka sebelum jatuh tempo, mereka juga tidak akan dapat melakukannya. Hal ini karena uang P2P telah disalurkan dalam bentuk pinjaman kepada peminjam.

Oleh karena itu, penting untuk memilih jangka waktu pinjaman yang akan dibiayai dalam program P2P. Pastikan jangka waktu pembayaran sesuai dengan kebutuhan likuiditas.

P2P menawarkan berbagai pilihan pembayaran mulai dari 1 bulan hingga 24 bulan. Opsi istilah ini harus disesuaikan dengan profil keuangan investor.

Baca Juga :  Cara Membeli Saham Untuk Pemula 2021

Deposito juga pada dasarnya tidak likuid karena hanya dapat ditarik setelah periode jatuh tempo.

Namun, simpanan bisa ‘terputus’ sebelum jatuh tempo dengan dikenakan denda oleh bank. Untuk itu dapat dikatakan bahwa likuiditas simpanan sangat baik.

5. Peraturan

P2P adalah industri baru. Regulasi sudah lama tidak ada.

Baru pada akhir tahun 2016, OJK mengeluarkan peraturan, POJK 77, yang mengatur industri P2P di Indonesia. Peraturan ini menyatakan bahwa P2P adalah “lembaga pinjam meminjam uang berbasis teknologi informasi”.

POJK 77 mengatur baik sisi investasi maupun sisi peminjam. Aspek perlindungan konsumen menjadi fokus perhatian OJK.

Mendefinisikan Soal 77 POJK tentang P2P Lending, tertulis “Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis IT adalah penyediaan jasa keuangan untuk mempertemukan pemberi pinjaman dan penerima pinjaman dalam rangka mengadakan perjanjian pinjam meminjam uang rupiah secara langsung melalui sistem elektronik dengan menggunakan internet”.

Baca Juga :  2+ Cara Mendaftar Dan Beli Saham di IndoPremier Sekuritas

Dari definisi tersebut, OJK menyatakan bahwa proses pinjam meminjam di fintech P2P berlangsung dengan partisipasi tiga pihak, yaitu:

Regulator, disebut sebagai layanan pinjam meminjam berbasis IT, dengan tugas mempertemukan pemberi pinjaman dan peminjam.
Pemberi Pinjaman, yaitu perorangan, badan hukum, dan/atau badan usaha yang memiliki piutang karena perjanjian layanan pinjam meminjam berbasis IT.
Iklan
Peminjam adalah orang dan/atau badan hukum yang terlilit hutang karena Perjanjian Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis IT
Menurut OJK, rapat harus memenuhi dua syarat: (1) tatap muka; (2) Melalui sistem elektronik dengan jaringan dalam

tren.

Simpanan berada di bawah pengawasan Bank Indonesia. Peraturan tersebut sejalan dengan peraturan perbankan di Indonesia.

Baca Juga :  Cara Membeli Saham Online dengan Mudah 2021

6. Garansi

Simpanan jelas dijamin oleh Lembaga Penjamin Simpanan (LPS). Apapun yang terjadi dengan bank, uang deposan aman.

LPS menjamin simpanan nasabah dalam bentuk tabungan, deposito, giro, sertifikat deposito dan bentuk lain yang dipersamakan dengan itu.

Tentunya LPS menerapkan beberapa ketentuan mengenai status simpanan yang dijaminkan, yaitu:

Maksimal nilai simpanan yang dijamin LPS adalah Rp2 miliar per nasabah per bank sejak 13 Oktober 2008.
Jika klien memiliki beberapa rekening tabungan di satu bank, maka ke rekening simpanan aman, saldo semua rekening ini ditambahkan.
Nilai simpanan yang dijaminkan termasuk modal ditambah bunga bank konvensional, atau modal saham ditambah keuntungan yang menjadi hak nasabah bank syariah.
Iklan

Tidak ada jaminan untuk pinjaman P2P, semua risiko ditanggung oleh pemberi pinjaman.

Namun, platform penyedia P2P mengambil sejumlah langkah untuk mengelola risiko, yaitu:

Baca Juga :  Cara Beli Saham Online Terpercaya 2021

untuk memilih. Pilih pilihan pinjaman terbaik, menggunakan teknologi skor kredit untuk dapat memilih peminjam yang mampu membayar kewajibannya tepat waktu
menjamin. Meminta jaminan dari peminjam. Tidak harus berupa aset (rumah/tanah), tetapi bisa berupa jaminan pribadi atau tagihan sebagai jaminan
Kartu asuransi. Bekerjasama dengan perusahaan asuransi kredit agar ketika pinjaman jatuh tempo, pokok pinjaman dapat dikembalikan oleh asuransi. Paket dan premi asuransi tergantung pada masing-masing program P2P.
Proses penagihan menjadi tanggung jawab operator P2P. Mereka harus memastikan bahwa peminjam membayar tagihan tepat waktu.

Laporan status pinjaman tercantum di dasbor pemberi pinjaman, termasuk apakah pembayaran terlambat. Hal ini dapat dipantau oleh pemberi pinjaman dari waktu ke waktu.

Dalam hal pinjaman jatuh tempo, regulator akan:

Baca Juga :  Cara Berinvestasi Saham untuk Pemula online

Faktur. Melakukan penagihan kepada debitur dengan berbagai cara dan metode.
Jaminan pelaksanaan. Menurut perjanjian pinjaman, jika ada tunggakan, penjaminan dapat dilakukan
Kompensasi dari perusahaan asuransi. Mengajukan klaim keterlambatan pinjaman asuransi kredit setelah kriteria terpenuhi, sehingga pokok pinjaman dapat dibayarkan melalui asuransi.
Apa investasi terbaik?
Saya merangkum perbedaan antara P2P dan deposit sebagai berikut:

P2P vs Setoran

Perbandingan pinjaman peer-to-peer vs. deposito
Hasilnya adalah:

hasil. Jelas bahwa P2P menawarkan pengembalian yang lebih tinggi daripada deposito.
mempertaruhkan. Dapat dikatakan bahwa risiko deposit sangat, sangat rendah, sedangkan risiko P2P sangat tinggi
likuiditas. Deposito tetap dapat ditarik sebelum jatuh tempo (walaupun dikenakan denda), sedangkan deposito tidak dapat ditarik sebelum jatuh tempo.
Dari perbandingan ini, kita dapat melihat bahwa P2P dan deposito memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Baca Juga :  Cara Membeli Saham Untuk Pemula 2021

Tidak ada yang lebih baik.

P2P cocok untuk mereka yang menginginkan pengembalian tinggi dan bersedia menerima risiko. Hal ini diperlukan untuk diversifikasi portofolio dalam investasi P2P untuk mengelola tingkat risiko yang tinggi.

Deposito cocok bagi mereka yang mengutamakan keamanan dalam berinvestasi. Namun, simpanan harus digabungkan dengan instrumen lain dalam portofolio, agar imbal hasil bisa optimal.

Tugas kita sebagai investor adalah memiliki tujuan keuangan yang jelas. Tujuan ini akan memandu kita untuk memilih alat yang paling cocok.

Banyak yang tidak memiliki tujuan finansial saat memilih investasi. Misalnya, “Saya tidak tahu harus berinvestasi apa.”

Akibatnya, tanpa tujuan keuangan akan menyebabkan memilih alat yang salah. Anda tidak bisa mendapatkan apa yang Anda inginkan.

kesimpulan

Meminjamkan atau Menyetor P2P, investasi apa yang terbaik?

Menyesuaikan dengan tujuan keuangan yang ingin dicapai. Ini adalah pilihan terbaik