Apakah Forex Legal Dalam Islam ?

Banyak yang bertanya-tanya bagaimana Forex dianggap legal dalam Islam, halal atau haram? Inilah jawabannya menurut fatwa dari MUI beberapa tahun lalu yang bisa Anda pelajari sebelum memulai trading forex.

Dalam beberapa tahun terakhir, ada banyak anak muda di dunia forex dan perdagangan saham. Di Indonesia sendiri, penduduknya mayoritas beragama Islam. Sehingga perlu mengetahui hukum Forex dalam Islam.

Pelajari tentang forex dulu
Perdagangan valas adalah aktivitas perdagangan atau jual beli mata uang yang tersedia dalam aktivitas pasar mata uang. Kegiatan penukaran uang ini harus memiliki pengetahuan yang mumpuni agar aman dan legal.

Beberapa faktor dapat mempengaruhi nilai mata uang global. Seperti faktor ekonomi, wabah penyakit, politik, bencana alam, pembangunan dan sektor lainnya. Selain itu, faktor hukum perdagangan dalam Islam di banyak negara mayoritas Muslim juga menjadi perhatian.

Baca Juga :  5 Tips Trading Terbaik untuk Trading Forex yang Sukses

Biasanya negara berkembang atau tidak stabil mengalami krisis ekonomi, sehingga mereka harus berhutang kepada bank sentral. Menambahkan cukup banyak utang ke bank sentral dapat membuat nilai mata uang suatu negara menjadi lebih kecil.

Ini adalah salah satu faktor yang bisa Anda pahami. Selain itu, dalam beberapa tahun terakhir, kondisi epidemiologis yang hampir terjadi di seluruh dunia telah membuat nilai mata uang dan saham anjlok.

Saat ini dengan kemajuan dunia, sudah ada fasilitas forex yang sesuai syariah, berdasarkan hukum forex Islam. Dengan cara ini, umat Islam dapat membantu Anda menukarkan rupee dengan uang asing.

Baca Juga :  Apa itu Time Frame Dalam Trading Bitcoin

Bagaimana hukum perdagangan forex dalam islam
Dan dari hadits shahih yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari: “Gantilah emas dengan perak, dan perak dengan emas sesukamu.”

Pada zaman dahulu transaksi jual beli dilakukan dengan cara barter. Namun belakangan, transaksi mulai menggunakan emas atau perak. Artinya logam mulia berupa emas dan perak merupakan mata uang.

Gelar apa pun sama dengan mata uang setiap negara di dunia. Karena perubahan dunia yang semakin modern, ada mata uang yang terbuat dari kertas. Seperti mata uang yang Anda gunakan sekarang.

Baca Juga :  Aplikasi Trading Terbaik 2021

Menariknya dari bagian hadits bahwa trading forex, Anda dapat menyimpulkan bahwa Islam membolehkan trading forex dalam Islam. Namun tentunya harus dengan syarat dan hukum jual beli halal dalam Islam.

Terminologi Hukum Forex dalam Islam
Ada beberapa syarat transaksi forex dalam islam yang bisa anda ambil. Berikut syarat-syarat yang harus Anda penuhi sebelum melakukan transaksi agar jual beli atau jual beli itu berkah dan halal

Transaksi diperbolehkan jika Anda melakukannya langsung secara tunai di bank atau di penukaran mata uang asing. Hal ini dapat Anda lakukan ketika Anda sedang berlibur atau umroh di luar negeri tetapi Anda hanya dapat membawa uang tunai dalam rupiah.
Transaksi online diperbolehkan jika nilai transaksi penjual (broker) dan pembeli memiliki nilai harga yang sama. Ini berarti broker tidak boleh mengambil keuntungan dari uang yang dia jual.
Hukum dianggap terlarang jika transaksinya tidak sama dengan penjual (broker).
Inilah yang disabdakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang melarang jual beli isi rahim. Ini berarti sesuatu yang Anda beli dan jual dengan jenis, nilai, dan konten yang sama. Beginilah Islam mengatur hukum Forex dalam Islam.

Baca Juga :  Cara Memilih Platform Broker Forex Terbaik

Keputusan Kementerian Perdagangan dan Industri untuk membeli dan menjual mata uang
Perdagangan mata uang suatu negara dengan negara lain memiliki pendapat yang berbeda oleh para ahli agama. Ada yang mengatakan bahwa hukum forex itu haram, halal dan mubah.

Baca Juga :  Psikologi Trading adalah Aspek terpenting dari Trading

Namun, salah satu tokoh agama Islam yang dikenal dengan panggilan Islamnya, Dr. Zakir Naik, pernah mengatakan bahwa hukum perdagangan berjangka, opsi dan saham diperbolehkan.

Ini adalah makna dari apa yang diperbolehkan dalam dirinya sendiri, suatu kegiatan yang dapat dilakukan atau tidak dilakukan tanpa efek pahala atau kemaksiatan. Sayangnya, kata forex tidak disebutkan. Menurut definisi, mata uang asing dan saham memiliki produk yang berbeda.

Baca Juga :  Kumpulan Bingkai HUT DKI Jakarta ke 449, Pasang Fotomu Disini

Oleh karena itu, Anda membutuhkan ahli Islam lainnya untuk menjelaskan kepada Anda bagaimana Islam hukum jual beli mata uang. Penarikan pembahasan hingga terbitnya keputusan fatwa Kementerian Perdagangan Internasional tentang undang-undang devisa. Secara umum dapat disimpulkan sebagai berikut:

Melakukan operasi jual beli tanpa ada unsur mencari untung
Anda memiliki kebutuhan untuk melakukan transaksi atau dalam bentuk tabungan
Lakukan transaksi dalam mata uang yang sama, harus tunai dengan nilai yang sama juga
Dalam hal pertukaran dalam mata uang asing, ikuti nilai tukar dan uang tunai
Jadi berdasarkan keputusan umum ini, Anda dapat membeli dan menjual sesuai dengan kebutuhan Anda, tanpa kemewahan mencari keuntungan. Lakukan transaksi dengan kurs saat itu, lalu tukarkan uang dengan uang tunai.

Baca Juga :  Aplikasi Trading Saham Terbaik

Uang tunai ini tidak berarti tidak ada hutang, dan Anda dapat membayar uang asing dengan uang tunai langsung atau transfer bank.

Jenis-jenis transaksi forex berdasarkan islam
Transaksi Forex yang legal dalam Islam dalam bentuk mata uang asing memiliki beberapa jenis seperti spot, forward, swap, dan option. Dari keempat jenis transaksi tersebut, MUI menganggap boleh dengan syarat dan ada juga yang haram.

Jenis transaksi spot, yang memperdagangkan atau menukar mata uang asing secara langsung pada kurs saat ini. Namun, dalam keadaan tertentu, pengajuan transaksi harus memakan waktu dua hari, menurut MUI, diperbolehkan.
Transaksi forward Jenis transaksi ini menggunakan harga pada saat pembelian, namun transaksi berlaku dalam jangka waktu 2 x 24 jam hingga 1 tahun. Adapun janji nilai tukar, tetapi membayarnya kemudian, itu adalah jual beli valuta asing yang tidak sah. Karena memiliki unsur janji pada nilai tukar mata uang asing yang tidak menentu. Kecuali dalam bentuk forward agreement.
Jenis transaksi swap, menurut MUI, metode forex ini tidak diperbolehkan atau dilarang untuk dilakukan. Pasalnya, nilai tukar mata uang asing tidak sesuai dengan kenyataan, dan hanya berupa harga. Perilaku ini adalah harga spekulasi dan ini dilarang oleh Islam.
Dilarang melakukan ini

Baca Juga :  Review 101investing.com : Ulasan dan Tutorial Trading

Opsional transaksi berdasarkan keputusan Fatwa MUI. Karena juga mengandung unsur tebak-tebakan.
Hal ini berdasarkan Fatwa MUI yang dapat anda pahami. Ada forex yang bisa Anda lakukan seperti transaksi spot dan forward. Padahal, dari transaksi ini, Anda harus mengeluarkan banyak modal dan uang.

Baca Juga :  Bagaimana menemukan Broker Forex Terbaik

kebutuhan valas
Anda dapat melakukan beberapa bentuk transfer uang berdasarkan nilai tukar saat ini. Misalnya, ketika melakukan haji atau umrah, mata uang rupee tidak berlaku di Mekah. Jadi Anda harus memperdagangkannya langsung di tempat forex atau valuta asing.

Beberapa syarat tersebut Anda harus menukarkan rupiah dengan mata uang asing yang ingin Anda tukarkan, seperti:

Baca Juga :  Inilah Broker Forex Terbaik untuk Trader Pemula 2021

Syarat menunaikan haji atau umroh
Ketika Anda sedang berlibur di negara lain
Transaksi jual beli internasional, biasanya menggunakan dolar AS atau dolar AS
Perairan internasional, serta mata uang yang umum digunakan adalah dolar AS
Kelompok tidak perlu menjual atau membeli.
Nah, apakah Anda sekarang sudah terbuka tentang hukum forex dalam Islam? Islam sebenarnya tidak sulit bagi manusia. Jadi mengapa beberapa jenis Forex Islam melarang aktivitas ini?

Ini karena menjual sesuatu yang tidak ada, atau menjualnya, atau dilarang. Tetapi jika Anda melakukannya secara tunai, tidak apa-apa.

Originally posted 2021-08-11 20:28:11.